Lawan Arus, Pelanggaran Lalu Lintas yang Hanya Ada di Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com – Sejumlah kesalahan yang dilakukan pengendara dapat memicu terjadinya kecelakaan di jalan. Kesalahan umumnya terjadi lantaran banyak pengendara mobil maupun sepeda motor terlalu egois. Pengamat Transportasi dan Ketua Advokasi Masyarakat Transportasi Indonesia Ki Darmaningtyas mengatakan, kesalahan dalam berkendara terjadi lantaran pengendara hanya memiliki pengetahuan tanpa kesadaran. “Mentang-mentang pakai kendaraan sendiri sehingga menganggap jalan juga milik sendiri,” ucap Darmaningtyas, dalam webinar (30/3/2021).

Meski begitu, Tyas sapaan akrabnya, mengatakan, pengendara mobil memiliki kesadaran yang terbilang lebih baik dibanding pengendara motor. Ia mengambil contoh, banyak pengendara sepeda motor yang menerobos trotoar, padahal tahu fungsinya untuk pejalan kaki dan penyandang disabilitas. “Saya menyarankan kampanye keselamatan berkendara lebih ditujukan kepada pengendara sepeda motor,” ujar Tyas.

Menurutnya, Organisasi Kesehatan Dunia atau WHO telah menentukan dan merumuskan beberapa faktor yang berkolerasi dalam tingkat kecelakaan di dunia. Salah satunya, anak-anak yang mengendarai kendaraan, memakai helm tidak standar, dan berkendara di bawah pengaruh minuman keras. Sementara itu Indonesia, Tyas menambahkan, ada kasus pelanggaran lalu lintas yang jarang bahkan tidak ditemukan di negara lain, yakni melawan arus.

“Yang melakukan pelanggaran lalu lintas ini sangat banyak. Kecelakaan kendaraan di Indonesia tinggi karena banyak yang lawan arus padahal di luar negeri enggak ada,” kata Tyas.

Sumber : https://otomotif.kompas.com/read/2021/04/01/082200915/lawan-arus-pelanggaran-lalu-lintas-yang-hanya-ada-di-indonesia

You may also like...

Popular Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *